logo rilis
Menpora: Jadikan Asian Games Spirit Pemersatu
Kontributor
Budi Prasetyo
22 Juli 2018, 12:40 WIB
Menpora: Jadikan Asian Games Spirit Pemersatu
Atlet Paragames bertemu Menpora Imam Nahrawi. FOTO: Humas Kemenpora

RILIS.ID, Surabaya— Menteri Pemuda dan Olah Raga (Menpora) Imam Nahrawi  menyatakan, momentum Asian Games dapat digunakan sebagai aset pemersatu bangsa. 

"Kita manfaatkan momentum ini. Jadikan Asian Games jadi spirit pemersatu bangsa. Asian Games dijadikan alat pemersatu. Termasuk KNPI yang berbeda pusatnya juga bisa bersatu karena Asian Games," kata Menpora saat menyaksikan Pelantikan DPD KNPI Jatim, Sabtu (21/7/2018). 

Menpora juga menyebut, momentum ini adalah hajat bangsa Indonesia. Karena menjadi tuan rumah Asian Games adalah momentum yang sangat langka. Peristiwa ini kemungkinan tidak terjadi di 10 tahun yang akan datang. 

"Ini adalah hajat Indonesia. Kita warga Indonesia Wajib mendukung. Kalau kita mengaku sebagai merah putih mari kita wujudkan bahwa Indonesia adalah negara yang aman dan nyaman. Dengan demikian bukan tidak mungkin Indonesia akan menjadi tuan rumah dalam gelaran World Cup (Piala Dunia)," tegas pria asal Bangkalan ini. 

Ia juga berharap, KNPI sebagai wadah berhimpun bagi para pemuda. Dengan pelantikkan ini, menunjukkan kebesaran KNPI menjadi wadah para pemuda untuk melatih diri menjadi pemimpin bangsa di masa mendatang. "Saya sebagai menteri hanya memfasilitasi," ujarnya.

Sementara itu ditempat yang sama Ketua DPD KNPI Jatim Moch Nur Arifin mengatakan, Asian Games adalah momentum istimewa bagi bangsa Indonesia. Menurutnya, Indonesia menjadi tuan rumah Asian Games pada 1962 dan baru bisa menjadi tuan rumah pada 2018. 

Spirit untuk pemersatu bangsa harus digaungkan. "Orang boleh berbeda parpol, orang boleh berbeda pilihan tapi mereka semua tentu sama-sama senang ketika melihat Timnas Indonesia menang, mereka semua senang jika atelit Indonesia juara dan mendapat emas. Artinya, spirit Asian Games ini bisa mempersatukan bangsa," jelas Wakil Bupati Trenggalek ini. Oleh karena itu, Mas Ipin juga meminta maaf karena masih belum bisa melakukan rekonsiliasi. 

Lebih jauh ia menyebut, persoalan pemuda dalam menjawab tantangan kedepan. Kata Mas Ipin, bonus demografi yang diperkirakan akan terjadi pada 2045, berbeda dengan Jawa Timur. Bonus demografi di Jawa Timur akan terjadi pada 2019. "Kemajuan pemuda di Jatim bisa menjadi lokomotif kemajuan di Indonesia. Nah, tugas kita saat ini adalah mensukseskan hajat nasional yakni Asian Games," tukasnya. 

Dalam Countdown Asian Games ini, diwarnai dengan aksi penggelindingan bola raksasa berdiameter 4 meter. Aksi ini dilakukan ratusan pelajar Surabaya di Frontage, Jalan Ahmad Yani. Hadir dalam kesempatan itu, Ketua DPP KNPI Muhammad Rifai Darus, Sekjend KNPI Sirojuddin AW dan sejumlah pengurus DPP KNPI.

Editor: Elvi R




Bagaimana menurut anda tentang artikel ini ?
500
komentar (0)





2019 | WWW.RILIS.ID