logo rilis
COVID-19 Belum Usai, Virus Ebola Baru Kini Mulai Menyebar di Afrika
Kontributor
Zulhamdi Yahmin
04 Juni 2020, 11:30 WIB
COVID-19 Belum Usai, Virus Ebola Baru Kini Mulai Menyebar di Afrika
FOTO: Reuters

RILIS.ID, Jenewa— Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengungkapkan bahwa virus Ebola baru telah menyebar ke Kota Bikoro, 150 kilometer dari Mbandaka, lokasi awal penemuan enam kasus Ebola baru di negara tersebut.

Menurut WHO pada Rabu (3/6/2020), virus Ebola baru itu telah menjangkiti dua warga di Provinsi Equateur, Republik Demokratik Kongo. 

Otoritas di Kongo pada Senin (1/6/2020) membenarkan hasil pemeriksaan bahwa empat warga di Mbandaka tewas karena Ebola.

Kongo sempat bersiap menyatakan pihaknya bebas dari Ebola pada bulan ini. Wabah Ebola di daerah lain di Kongo telah menewaskan lebih dari 2.200 orang sejak 2018.

Wabah Ebola yang terjadi di dua wilayah itu diyakini berasal dari jenis virus yang sama. Menurut pejabat kesehatan setempat, vaksin Ebola yang sama dapat digunakan untuk mengendalikan penyebaran virus.

Walaupun demikian, dua wabah itu diyakini tidak saling terkait.

"Pasien yang paling baru terjangkit Ebola sempat menghadiri pemakaman salah satu kasus pertama. Pasien itu berada di Kota Bikoro, 150 kilometer dari Mbandaka," kata Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus kepada para pewarta.

"Artinya, dua zona yang sehat saat ini telah terinfeksi," terang Ghebreyesus.

Mbandaka terserang wabah Ebola pada 2018 sehingga menyebabkan 33 warga setempat meninggal dunia. Wabah berhasil dikendalikan berkat banyak warga divaksin dan penanggulangan cepat dari otoritas setempat, di antaranya seperti peluncuran mobil cuci tangan serta sosialisasi kesehatan dari pintu ke pintu.

Tedros mengatakan hampir 50 tenaga kesehatan dari WHO bersama mitranya tiba di Mbandaka, Rabu, membawa 3.600 dosis vaksin Ebola dan 2.000 alat untuk tes laboratorium.

Virus Ebola menyebabkan penderitanya mengalami demam disertai pendarahan. Ebola tersebar lewat kontak langsung cairan tubuh penderita dengan pihak lain. Pasien Ebola juga kerap muntah dan diare.

Ebola merupakan penyakit yang endemik di Kongo, mengingat nama virusnya diperoleh dari nama Sungai Ebola. Virus itu pertama kali ditemukan di Kongo pada 1976.

Sistem kesehatan di Kongo yang telah terdampak perang dan tata kelola buruk masih berjuang melawan wabah campak dan COVID-19, penyakit akibat virus corona jenis baru (SARS-CoV-2).

COVID-19 telah menyerang lebih dari 3.000 warga Kongo dan 75 di antaranya meninggal dunia.

Sumber: Reuters 

Sumber: Antara




Bagaimana menurut anda tentang artikel ini ?
500
komentar (0)





2019 | WWW.RILIS.ID