Bagaimana Cara Mengajarkan Anak tentang COVID-19? - RILIS.ID
Bagaimana Cara Mengajarkan Anak tentang COVID-19?
Zulhamdi Yahmin
Rabu | 10/06/2020 10.30 WIB
Bagaimana Cara Mengajarkan Anak tentang COVID-19?
Anak-anak menggunakan masker saat antre mengambil takjil di bulan puasa Ramadan. FOTO: RILIS.ID/Panji Satria

RILIS.ID, Jakarta – Kegiatan belajar mengajar di sekolah kemungkinan akan dibuka kembali. Namun dengan belum ditemukannya vaksin untuk COVID-19, anak-anak juga harus patuh pada protokol kesehatan dan keamanan saat berada di lingkungan sekolah.

Lalu, bagaimana mengajarkan kepada mereka tentang COVID-19? 

Memberi penjelasan pada anak mengenai bahaya virus corona baru itu tidaklah mudah, hal yang pertama yang harus dilakukan tentu menyampaikannya dengan bahasa yang mereka mengerti.

Pada dasarnya protokol kesehatan dan keselamatan antara anak-anak dan orang dewasa tidaklah berbeda. Hanya saja, untuk menerapkannya sedikit susah. Oleh karena itu, diperlukan andil orang tua untuk memberi pemahaman pada anak.

"Beri penjelasan yang jelas dan menggunakan bahasa anak. Orang tua dapat menggunakan buku, gambar atau video yang dapat membantu soal
ini," kata Psikolog, Vera Itabiliana Hadiwidjojo, S.Psi Rabu (10/6/2020). 

Gambar atau video yang menarik akan memudahkan dalam memahami bahaya serta pencegahan virus corona. Saat ini banyak video animasi yang dibuat dengan tampilan menarik agar anak-anak mudah mencerna pesan yang disampaikan.

Setelah menyaksikan video atau gambar, orang tua juga harus mempraktikkannya melalui sebuah simulasi. Misalnya membuat suasana seperti di dalam kelas atau sekolah, kemudian menerapkan jaga jarak aman dengan teman serta cara cuci tangan.

"Untuk anak usia dini bisa juga ditambahkan dengan latihan atau praktik melalui simulasi atau main peran bagaimana nanti di sekolah," kata dia.

Sementara itu, psikolog klinis Jacqueline Sperling, PhD menulis di laman health.harvard.edu menyarankan agar anak diberi informasi yang cukup soal virus corona namun tidak dibuat panik.

"Anak-anak memiliki imajinasi yang rumit yang dapat menuntun mereka untuk membuat cerita mengerikan yang tidak perlu ada di dalam pikiran mereka jika orang tua tidak berbicara sama sekali, atau cukup, tentang topik seperti ini. Di ujung lain spektrum, memberikan terlalu banyak informasi bisa membuat panik," kata Sperling.

Jadi apa yang harus lakukan? "Pikirkan tentang apa yang perlu diketahui anak Anda untuk memahami apa itu virus dan apa yang harus dilakukan," jelasnya. 

Jika Anda sendiri ragu tentang coronavirus, cari jawaban dari sumber yang dapat dipercaya, seperti sumber-sumber dari Kementerian Kesehatan, yang menawarkan berbagai informasi tentang virus. 

Laman Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) juga dapat membantu Anda memberikan jawaban yang benar untuk beberapa pertanyaan mengejutkan dan informasi yang salah yang menyebar.

Sumber Antara


Bagaimana reaksi anda tentang artikel ini?
500
komentar (0)




2020 | WWW.RILIS.ID