logo rilis
Wiranto Diundang Aung San Suu Kyi
Kontributor
Sukardjito
29 April 2018, 07:28 WIB
Wiranto Diundang Aung San Suu Kyi
ILUSTRASI: RILIS.ID/Hafidz Faza

RILIS.ID, Jakarta— Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan, Wiranto, diundang ke Myanmar secara khusus untuk bertemu dengan penasehat negara Aung San Suu Kyi.

Menkopolhukam Wiranto di sela acara KTT ke-32 ASEAN, mengaku dapatkan undangan oleh Menteri Pertahanan Myanmar agar bisa berkunjung ke negara itu.

"Ada undangan untuk saya ke Myanmar bertemu Aung San Suu Kyi," katanya di Singapura, Sabtu (28/4/2018) malam.

Undangan itu disampaikan menurut Wiranto sebagai sebuah kewajaran mengingat selama ini Indonesia cukup aktif dalam membantu menyelesaikan konflik atau masalah-masalah pengembalian pengungsi dari Bangladesh ke Rakhine State, Myanmar.

Ia mengatakan, Indonesia sangat aktif bahkan Presiden RI Jokowi sempat mengunjungi kamp-kamp pengungsian beberapa waktu lalu menunjukkan kepedulian yang tinggi Indonesia terhadap persoalan itu.

"Indonesia istilahnya mengemban misi negara yang keempat untuk menjaga ketertiban, perdamaian dunia maka Presiden datang ke sana. Saya sebagai menteri yang membidangi masalah politik, hukum, dan keamanan mencoba untuk menjabarkan semangat Presiden itu untuk bagaimana ikut membantu masalah kemanusiaan di Rakhine State bisa segera terselesaikan," katanya.

Undangan itu menurut Wiranto terkait hal tersebut, di mana Myanmar akan meminta Indonesia untuk berbagi pengalaman dalam menyelesaikan persoalan dalam negeri tanpa mendatangkan akibat yang fatal.

"Jadi undangan pada saya terkait dengan bagaimana Indonesia bisa memberikan pengalaman masa lalu yang barangkali dapat diterapkan di Myanmar," katanya.

Ia menambahkan, Myanmar dapat membuka diri kepada Indonesia karena rasa percaya yang telah dibangun oleh Presiden Joko Widodo yang mampu meyakinkan bahwa posisi Indonesia netral dalam persoalan yang sedang terjadi.

Indonesia mengambil orientasi untuk membantu mengatasi persoalan internal di Myanmar tanpa ada keinginan atau pretensi untuk melakukan infiltrasi ataupun intervensi.

Sumber: ANTARA


Bagaimana menurut anda tentang artikel ini ?
500
komentar (0)