logo rilis
Tergelincir, Batik Air Berhasil Dievakuasi
Kontributor
Kurniati
14 Maret 2018, 11:18 WIB
Tergelincir, Batik Air Berhasil Dievakuasi
Ilustrasi Batik Air. FOTO: Instagram/@batikair

RILIS.ID, Jakarta— Pesawat Batik Air jenis Airbus A320-200 CEO beregistrasi PK-LAJ dengan nomor penerbangan ID 6155 yang tergelincir di Bandara Rendani, Manokwari,Papua Barat berhasil dievakuasi oleh teknisi Batik Air, pengelola bandar udara, instansi pemerintah dan TNI.

"Saat ini pesawat berada di landas parkir (apron) Bandar Udara Rendani, Manokwari, Papua Barat. Operasional penerbangan di bandar udara telah dinyatakan kembali normal, efektif mulai Rabu 14 Maret 2018," kata Corporate Communications Strategy Batik Air, Danang Mandala Prihantoro, melalui keterangan tertulisnya yang diterima di Jakarta, Rabu (14/3/2018).

Dari hasil pengecekan, pesawat Airbus A320-200 CEO masih dalam kondisi bagus. 

Hingga saat ini, teknisi masih melakukan pemeriksaan lebih lanjut dan perusahaan tetap bekerja sama dengan berbagai pihak termasuk regulator dalam memastikan pesawat laik terbang.

Batik Air dengan rute Bandar Udara Rendani, Manokwari (MKW) menuju Bandar Udara Domine Eduard Osok, Sorong (SOQ) yang sedianya akan lepas landas (take off) pada pukul 12.50 WIT mengalami pembatalan penerbangan.

Pesawat yang melayani penerbangan sejak dari Surabaya tersebut dengan pimpinan Kapten Penerbang Rudi Jaya Sakti, membawa 123 penumpang beserta tujuh awak pesawat.

Sewaktu bersiap lepas landas dari Bandar Udara Rendani Manokwari, pesawat harus memutar arah untuk posisi tepat. Ketika pesawat berputar, pilot merasakan sesuatu yang tidak lazim dan langsung memberhentikan pesawat guna meyakinkan keselamatan penumpang, kru dan penerbangan.

Setelah dilakukan pemeriksaan ternyata ban sebelah kanan pesawat keluar dari landas pacu kurang lebih 70 centimeter, mengakibatkan ban masuk atau amblas beberepa centimeter. Seluruh penumpang dan kru pesawat dalam keadaan selamat.

Batik Air telah melayani seluruh penumpang sesuai dengan kebutuhan menurut ketentuan dan peraturan yang berlaku seperti pembatalan penerbangan atau pengembalian dana tiket secara penuh (refund) ataupun kompensasi lainnya.

"Perusahaan Batik Air akan meminimalisasikan dampak yang timbul dari kejadian tersebut, agar penerbangan lainnya tidak terganggu," kata Danang Mandala Prihantoro.

Pihaknya akan melakukan penyelidikan lebih lanjut atas kejadian ini untuk nanti dapat diberikan rekomendasi sehingga dapat menghindari kejadian tersebut terulang kembali Batik Air menyatakan permohonan maaf kepada para penumpang ID 6155 beserta seluruh pihak yang terganggu dengan adanya kejadian tersebut.

Melalui kesempatan ini, Lion Air Group mengimbau media, pelanggan dan masyarakat, untuk mengetahui perkembangan berikutnya hanya mengacu pada informasi yang diberikan secara resmi oleh Batik Air.
 

Sumber: ANTARA


500
komentar (0)