logo rilis
Tahun Politik, Kemenpora Ajak Pemuda Jaga Perdamaian
Kontributor

18 September 2018, 15:01 WIB
Tahun Politik, Kemenpora Ajak Pemuda Jaga Perdamaian
Pemuda Membaca Kitab Suci di UIN Imam Bonjol, Padang, Sumatra Barat, Senin (17/9/2018). FOTO: Kemenpora

RILIS.ID, Padang— Kementerian Pemuda dan Olahraga RI (Kemenpora RI) mengajak seluruh elemen pemuda dan mahasiswa untuk tetap menjaga perdamaian. Hal tersebut disampaikan Kabid kreativitas Grafika dan Kriya Kemenpora RI, Arloly Aziz saat membuka kegiatan Pemuda Membaca Kitab Suci di UIN Imam Bonjol, Padang, Sumatra Barat, Senin (17/9/2018).

"Menteri Pemuda dan Olahraga, Bapak Imam Nahrawi berpesan, bahwa mahasiswa dan pemuda harus tetap damai menghadapi kondisi ini (tahun politik)," ujarnya.

Dalam acara yang dihadiri oleh ribuan mahasiswa dan pemuda dari berbagai organisasi tersebut ia berharap, kegiatan Pemuda Membaca Kitab Suci dapat menjadi alat untuk meningkatkan persatuan dan kesatuan pemuda antar umat beragama. Dengan begitu, pemuda di seluruh Indonesia semakin tidak gentar menghadapi upaya pemecah belah bangsa.

"Semoga bangsa kita berkah, selamat, dan kuat. Dan para pemudanya tak gentar menghadapi segala bentuk upaya memecahkan bangsa," ujarnya.

Kegiatan Pemuda Membaca Kitab Suci mendapat apresiasi dari berbagai pihak, salah satuny Faizin, Dosen UIN Imam Bonjol. Menurutnya, kegiatan tersebut sangat positif karena telah mempertemukan semua perbedaan pemuda Indonesia. Menurutnya, semangat perdamian dan persatuan tersebut layak untik diapresiasi dan diteruskan untuk kedepannya.

"Sungguh menyentuh hati saat doa bersama tadi. Semoga menjadi penambah keimanan kita dan terus  melaksanakan nilai keagamaan dalam kehidupan sehari-hari," ujarnya.  

Epon Hendrayanto, salah satu Atlet Paragames juga mengungkapkan hal senada. Atlet cabang atletik dan bowling ini mengatakan, kegiatan yang menggambarkan realita persatuan pemuda Indonesia tersebut dengan membaca kitab suci beraam-sama sangat jarang ia jumpai. Terlebih, kegiatan tersebut juga melibtkan para atlet disabilitas.

"Sungguh persatuan itu ada. Semoga menjadi penenang dan penyejuk bagi kita semua. Jangan ada sekat perbedaan agama, seperti tidak ada sekat antara yang sempurna dan kami yang tidak," ujarnya.

Turut hadir dalam kegiatan tersebut, Dispora Kota Padang, Tokoh Agama yang tergabung dalam FKUB, Rektor UIN Imam Bonjol Padang, Eka Putra Wirman, serta para atlet Paragames yang berasal dari Sumatera Barat. (Yat/adv)




Bagaimana menurut anda tentang artikel ini ?
500
komentar (0)





2019 | WWW.RILIS.ID