logo rilis
Sakit saat Mudik, Kemenkes Siapkan Dua Unit Pos Kesehatan
Kontributor
Kurniati
07 Juni 2018, 17:30 WIB
Sakit saat Mudik, Kemenkes Siapkan Dua Unit Pos Kesehatan
Menteri Kesehatan RI, Nila Moeloek. FOTO: RILIS.ID/Indra Kusuma

RILIS.ID, Jakarta— Kementerian Kesehatan berkoordinasi dengan Dinas Kesehatan Purwakarta dan Subang mendirikan dua unit pos kesehatan, yang akan menjadi percontohan memenuhi standar dalam memberikan pelayanan kesehatan bagi para pemudik.

Menteri Kesehatan, Nila Moeloek, mengatakan, pihaknya telah menyiapkan fasilitas kesehatan, pos kesehatan, "public safety center" (PSC) 119 di sepanjang jalur mudik dan arus balik, terminal, bandara, pelabuhan, area peristirahatan dan tempat wisata.

Pos berstandar pelayanan kesehatan tersebut, berukuran 6x6 meter yang berdiri di atas lahan 8x8 meter.

Pos tersebut, akan ditempatkan di area peristirahatan kilometer 88 A Tol Cikampek-Purwakarta-Padalarang (Cipularang) dan area peristirahatan kilometer 101 B Tol Cikampek-Palimanan (Cipali).

"Dua tempat itu dipilih atas pertimbangan letak yang strategis dan jumlah pengguna jalan tol yang relatif tinggi," kata Menkes dalam keterangan tertulisnya yang diterima di Jakarta, Kamis (7/6/2018).

Menurutnya, ada empat hal yang menjadi potensi masalah saat mudik, yakni kecelakaan lalu lintas, pemudik sakit, pengemudi tidak fit dan kurang paham kesehatan.

Pelayanan yang diberikan berupa pengobatan umum, pelayanan kesehatan tradisional, pelayanan kegawatdaruratan dan pelayanan transportasi rujukan medis.

Pos kesehatan juga memberikan pelayanan promosi kesehatan dan pencegahan seperti penyediaan informasi kesehatan dan pemeriksaan tekanan darah.

Dinkes Purwakarta dan Dinkes Subang bertanggung jawab atas operasional pos kesehatan tersebut.

Dinas Kesehatan dua daerah itu diminta untuk memperhatikan ketersediaan layanan, petugas kesehatan, peralatan kesehatan, obat-obatan, bahan habis pakai, serta dipastikan berjalannya sistem rujukan yang baik sehingga pos kesehatan ini dapat dirasakan manfaatnya oleh masyarakat.

"Isu kesehatan tidak mengenal libur. Kesiapsiagaan sudah menjadi SOP dalam masa apapun. Demikian pula pada masa cuti bersama dan libur lebaran, pelayanan kesehatan tetap berjalan seperi biasa," kata Menteri Kesehatan Nila Moeloek.

Menkes juga mengimbau pemudik agar tetap menjaga konsumsi makanan selama hari raya, seperti membatasi konsumsi gula, garam, dan lemak (GGL), berperilaku hidup bersih dan sehat di hari raya, konsumsi sayur dan buah, serta tetap jaga kebugaran dengan rutin melakukan aktivitas fisik minimal 30 menit sehari.

Didirikannya pos kesehatan di jalur mudik ini, merupakan bentuk upaya sektor kesehatan untuk mendekatkan pelayanan kesehatan langsung kepada para pemudik pada saat hari Raya Idul Fitri 1439 Hijriah.

Masyarakat diharapkan dapat memanfaatkan pos kesehatan ini untuk mendapatkan pelayanan kesehatan dengan nyaman. 

Demikian pula, petugas kesehatan akan dapat memberikan pelayanan dengan nyaman dan maksimal karena didukung dengan sarana prasarana, peralatan dan perbekalan kesehatan yang memadai.
 

Sumber: ANTARA


Bagaimana menurut anda tentang artikel ini ?
500
komentar (0)