logo rilis
PKPU Bisa Larang Koruptor 'Nyaleg', Ini Keyakinan KPU
Kontributor

02 Juli 2018, 15:51 WIB
PKPU Bisa Larang Koruptor 'Nyaleg', Ini Keyakinan KPU
Ketua KPU, Arief Budiman. FOTO: RILIS.ID/Indra Kusuma

RILIS.ID, Jakarta— Peraturan KPU yang melarang bekas narapidana kasus korupsi menjadi calon anggota legislatif bisa diberlakukan karena tidak mungkin institusinya membuat peraturan tanpa ada dasar yang menjadi pedoman yang mendasarinya.

"Sudah ditandatangani Ketua KPU, sudah ditetapkan maka sejak ditetapkan ya menjadi PKPU. KPU tidak berargumentasi lain kecuali menyakini bahwa aturan itu bisa diberlakukan," kata Ketua KPU, Arief Budiman, di Kompleks Parlemen, Jakarta, Senin (2/7/2018).

Dia mengatakan, PKPU itu akan tetap berlaku sejak ditetapkan, meski tanpa tanda tangan dari Menteri Hukum dan HAM karena telah ditandatangani dan dinomori oleh KPU.

Menurut dia, pasal-pasal dalam PKPU itu tidak ada yang dipersoalkan kecuali mengenai napi tindak pidana korupsi sehingga kalau tidak ada parpol yang mencalonkan eks-napi korupsi maka tidak ada yang perlu dipersoalkan.

"Kami berdiskusi dengan para ahli hukum, sejak kami menetapkan maka peraturan itu berlaku sejak ditetapkan," ujarnya.

Ia menegaskan, semua pihak yang menganggap PKPU ini melanggar UU bisa mengajukan gugatan ke Mahkamah Agung untuk dibatalkan.

Menurut dia, PKPU itu bukan sesuatu yang tidak bisa diapa-apakan, sama seperti UU kalau dianggap bertentangan maka ruangnya mengajukan uji materi.

"Bagi pihak-pihak yang tidak setuju, silahkan uji materi ke MA, tidak perlu diperdebatkan," katanya.

Budiman mengatakan, PKPU pencalonan itu sebenarnya mengatur seorang dilarang mencalonkan diri sebagai caleg kalau pernah tersangkut kasus korupsi, narkoba dan pelaku kejahatan seksual terhadap anak.

Menurut dia, PKPU tersebut sudah dikirimkan ke Kemenkumham lalu dikembalikan agar dilakukan sinkronisasi dan sudah dijawab oleh institusinya terkait kajian-kajiannya, kenapa KPU membuat peraturan itu.

"Kemudian kita membicarakan persoalan ini dan kami mengatakan bahwa PKPU ini akan kami tetapkan, akan kami publikasikan untuk menjadi pedoman bagi penyelenggara Pemilu, mulai dari KPU RI, KPU Provinsi, sampai KPU Kabupaten/kota," katanya.

Menurut dia, pada Sabtu (30/6/2018)) PKPU tersebut sudah dipublikasikan hingga tanggal 3 Juli karena tanggal 4 hingga 17 Juli 2018 menjadi masa bagi parpol peserta pemilu untuk menyampaikan daftar caleg.

Sebelumnya, KPU mengeluarkan aturan yang melarang pencalonan mantan narapidana narkoba, kejahatan seksual terhadap anak dan korupsi sebagai calon legislatif.

Larangan tersebut tertuang dalam Peraturan KPU Nomor 20/2018 tentang pencalonan anggota DPR, DPRD Provinsi dan DPRD Kabupaten/Kota yang ditetapkan pada 30 Juni 2018 dan ditandatangani Ketua KPU, Arief Budiman, di Jakarta, Minggu (1/7/2018).
 

Sumber: ANTARA




Bagaimana menurut anda tentang artikel ini ?
500
komentar (0)





2019 | WWW.RILIS.ID