logo rilis
Perang Suriah Diharap Tak Tiru Libya dan Irak
Kontributor
Intan Nirmala Sari
14 April 2018, 04:04 WIB
Perang Suriah Diharap Tak Tiru Libya dan Irak
ILUSTRASI: RILIS.ID/Hafidz Faza

RILIS.ID, Jakarta— Menteri Luar Negeri (Menlu) Rusia Sergei Lavrov berharap, pengalaman Libya dan Irak tidak akan berulang dalam perang Suriah.

"Semoga tidak ada petualang berlangsung di Suriah sesudah pengalaman di Libya dan Irak," kata Lavrov dalam jumpa pers pada Jumat (13/4/2018).

Ia mengatakan, kesalahan perhitungan terkecil pun di Suriah dapat menyebabkan gelombang baru pengungsi dan bahwa ultimatum serta ancaman tidak membantu pembicaraan.

"Bahkan, kejadian tidak penting dapat mengakibatkan gelombang baru pengungsi ke Eropa dan dampak lain, yang tidak kami atau tetangga Eropa kami inginkan," ujar Lavrov.

Amerika Serikat (AS) dengan sekutu militernya, sedang membahas tanggapan atas dugaan serangan gas oleh pasukan pemerintah Suriah di kota Douma, yang menewaskan puluhan orang, yang dapat mengarah bentrokan dengan Rusia.

Sementara, Rusia dan AS menggunakan saluran perhubungan mereka untuk membahas masalah Suriah, kata Lavrov.

"Saluran itu, dan percakapan berkala di antara para presiden serta saluran biasa di antara militer- sedang digunakan," ungkap menteri.

Sumber: ANTARA


500
komentar (0)