logo rilis

Penyaluran Kredit Perbankan Februari Capai 8,22 Persen
Kontributor

30 Maret 2018, 04:04 WIB
Penyaluran Kredit Perbankan Februari Capai 8,22 Persen
ILUSTRASI: RILIS.ID/Hafidz Faza

RILIS.ID, Jakarta—  

Otoritas Jasa Keuangan mencatat penyaluran kredit perbankan pada Februari 2018 tumbuh 8,22 persen (tahun ke tahun/yoy) atau sebesar Rp4.662,34 triliun. Angka tersebut tercatat naik dibanding Januari 2018 yang tumbuh 7,4 persen (year on year/yoy).

Kepala Pengawas Perbankan OJK Heru Kristiyana mengatakan, kredit perbankan bulan kedua ini menggeliat karena mulai masifnya kegiatan ekonomi domestik, terlihat dari angka impor bahan baku dan barang modal yang meningkat.

Namun, naiknya pertumbuhan kredit dibarengi penurunan kualitas kredit karena rasio kredit bermasalah (Non-Performing Loan/NPL) per Februari 2018 naik, meskipun tipis menjadi 2,88 persen dari 2,86 persen pada Januari 2018.

"Kami lihat pada Februari sudah mulai meningkat, target pertumbuhan kredit berdasarkan rencana bisnis bank (RBB) bakal terealisasi yakni mencapai 12 persen," ujarnya.

Intermediasi perbankan, kata Heru, cukup merata dari bank besar hingga bank kecil. Data OJK menunjukkan, Februari 2018, bank umum kelompok usaha (BUKU) I mencatat kenaikan kredit paling tinggi sebesar 11,22 persen. Sedangkan, terendah yakni BUKU II hanya naik sebesar 7,25 persen.

Sementara, BUKU III dan BUKU IV masing-masing mencatatkan pertumbuhan kredit sebesar 7,46 persen dan 8,9 persen per akhir Februari 2018. Ke depan, Heru meyakini ruang pertumbuhan kredit masih terbuka, apalagi jika target pertumbuhan ekonomi nasional di 5,4 persen dapat tercapai.

Selain dari faktor ekonomi, likuiditas perbankan juga masih memadai. Terlihat dari rasio kredit terhadap pendanaan (loan to deposit ratio/LDR) yang sebesar 88,7 persen per Februari 2018. Sementara dana pihak ketiga (DPK) perbankan terkumpul sebesar Rp5.255,30 triliun atau tumbuh 8,44 persen.

 

Sumber: ANTARA


Bagaimana menurut anda tentang artikel ini ?
500
komentar (0)