logo rilis
Pemerintah Disebut Sedang Siapkan Bantuan Produktif untuk 12 Juta UMKM
Kontributor
Zulhamdi Yahmin
10 Agustus 2020, 21:00 WIB
Pemerintah Disebut Sedang Siapkan Bantuan Produktif untuk 12 Juta UMKM
Menteri BUMN Erick Thohir bersama Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan. FOTO: RILIS.ID/Panji Satria

RILIS.ID, Jakarta— Pelaksana Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN), Erick Thohir, menyampaikan bahwa pemerintah sedang menyiapkan bantuan produktif untuk 12 juta Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM).

"Ada bantuan UMKM produktif, mudah-mudahan satu hingga dua minggu ini diumumkan, 12 juta untuk mikro ritel akan dibantu Rp2,4 juta," ujar Erick Thohir yang juga Menteri BUMN di Jakarta, Senin (10/8/2020). 

Erick Thohir mengemukakan bahwa dalam melaksanakan program itu, pemerintah menganggarkan dana sebesar Rp28,8 triliun

Ia menambahkan, pemerintah juga memberikan subsidi bunga kredit UMKM yang saat ini sudah berjalan.

"Tapi masih dicek jalannya kenceng atau setengah kenceng. Tugas Komite Pelaksana mempercepat dan memastikan implementasi," ujar Erick. 

Selain program bantuan bagi UMKM, kata Erick, pemerintah juga menyiapkan program untuk pekerja formal yang bergaji di bawah Rp5 juta per bulan.

Sebelumnya Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian meyakini program subsidi upah kepada pekerja formal yang bergaji di bawah Rp5 juta per bulan, akan mendorong daya beli masyarakat dan menggerakkan konsumsi rumah tangga sehingga membantu momentum pemulihan ekonomi di kuartal III 2020.

Sekretaris Kemenko Perekonomian Susiwijono mengatakan daya beli masyarakat harus diberikan stimulus pada kuartal III 2020 untuk memulihkan konsumsi rumah tangga yang pada kuartal II 2020 terkontraksi hingga minus 5,51 persen.

Porsi konsumsi rumah tangga merupakan yang terbesar dalam pembentukkan Produk Domestik Bruto (PDB) yakni mencapai 57 persen. Maka itu, stimulus untuk memulihkan konsumsi rumah tangga sangat penting agar roda-roda perekonomian menggeliat kembali.

“Kita berharap dengan adanya program subsidi upah terutama buat pekerja formal, buruh, maka akan menaikkan pendapatan, daya beli, sehingga akan membantu konsumsi dan pemulihan di kuartal III,” ujar Susiwijono.

Sumber: Antara


Bagaimana menurut anda tentang artikel ini ?
500
komentar (0)


2020 | WWW.RILIS.ID