logo rilis
'May Day', FSPMI Ajukan Enam Tuntutan ke Pemerintah
Kontributor
Sukma Alam
01 Mei 2019, 14:30 WIB
'May Day', FSPMI Ajukan Enam Tuntutan ke Pemerintah

RILIS.ID, Jakarta— Sekretaris Jenderal DPP Federasi Serikat Pekerja Metal Indonesia (FSPMI) Riden Hatam Aziz mengatakan peringatan Hari Buruh Sedunia kali ini berbeda dengan tahun sebelumnya difokuskan dan terpusat hanya di Tenis Indoor Senayan, Jakarta.

"Untuk May day hari ini kami pusatkan di tenis indoor," kata Riden kepada awak media di Tenis Indoor Senayan, Rabu (1/5/2019).

Pada periode sebelumnya peringatan Hari Buruh Sedunia dilakukan dengan aksi long march para buruh ke Patung Kuda, dan Istana Negara.

Tahun ini aksi tersebut tidak dilakukan. Menurut Riden, awalnya, pihaknya berencana untuk melakukan aksi seperti biasa yang dilakukan tahun-tahun sebelumnya.

"Tetapi dengan segala pertimbangan untuk efektif waktu dan maksimalnya kegiatan, kami pusatkan di tenis indoor," ujar Riden yang juga Ketua Panitia peringatan Hari Buruh Sedunia.

Pada peringatan Hari Buruh kali ini, lanjut Riden, akan dihadiri oleh calon presiden yang didukung oleh FSPMI yakni Prabowo Subianto.

Riden kembali menegaskan alasan tidak melakukan aksi ke Istana Kepresidenan dan Patung Kuda untuk efektivitas acara.

"Pertimbangan hanya untuk efektif. Tidak ada aksi ke Patung Kuda dan Istana. Kami terfokus di sini (tenis indoor), kami akan melakukan orasi-orasi kami, tuntuntan-tuntutan kami di gedung ini," kata Riden dilansir Antara.

Riden menambakan, jumlah buruh yang akan hadir diperkirakan mencapai 25.000 ribu sesuai kapasitas gedung dan luar gedung. Massa buruh ini berasal dari wilayah DKI Jakarta, Jawa Barat seperti Karawang, Bekasi, Purwakarta, Bogor.

Peringatan buruh tahun ini mengangkat tema besar yakni 'Kesejahteraan buruh dan Demokrasi yang adil dan damai'.

Terdapat enam isu turunan Hari Buruh 2019 yang diserukan dalam aksi kali ini, yakni :
1. Tolak upah murah, cabut PP 78, naikkan KHL menjadi 84 item.
2. Stop perbudakan berkedok outsourching, pemagangan dan honorer.
3. Tingkatkan kualitas manfaat dan layanan BPJS kesehatan dan jaminan pensiun.
4. Turunkan tarif dasar listrik dan sembako,
5. Tingkatkan kesejahteraan guru, tenaga honorer, dan pengemudi ojek online
6. Tegakkan demokrasi yang jujur dan damai. KSPI menyerukan seluruh buruh untuk mengawal form C1.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo bertemu para Presiden Buruh dan Ketua Serikat Pekerja di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat Jumat, 26 April 2019.

Dalam pertemuan itu terjadi kesepakatan diantaranya melaksanakan Hari Buruh dengan kegiatan yang damai dan Pemerintah bersama buruh akan merevisi Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 78 Tahun 2015 tentang Pengupahan.




Bagaimana menurut anda tentang artikel ini ?
500
komentar (0)





2019 | WWW.RILIS.ID