logo rilis
Mau Jadi Cawapres Jokowi? Cak Imin Harus Buktikan Ini Dulu
Kontributor
Fatah H Sidik
20 Mei 2018, 23:51 WIB
Mau Jadi Cawapres Jokowi? Cak Imin Harus Buktikan Ini Dulu
Ketua Umum DPP Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), Muhaimin Iskandar, usai mengikuti pengundian nomor urut partai peserta Pileg 2019 di Kantor KPU, Jakarta, Minggu (18/2/2018) malam. FOTO: RILIS.ID/Afid Baroroh

RILIS.ID, Surabaya— Ketua Umum DPP Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), Muhaimin Iskandar, disarankan menunjukkan soliditas Nahdlatul Ulama (NU) terhadapnya, bila ingin menjadi calon Wakil Presiden Joko Widodo. Soalnya, Cak Imin, sapaannya, mengklaim sebagai respresentasi NU.

"Jika dukungan dari keluarga besar NU kepada Cak Imin solid, saya yakin, Pak Jokowi akan mempertimbangkan untuk menjadikannya sebagai cawapres," ujar pengamat politik Universitas Airlangga Surabaya, Haryadi, saat dihubungi, Minggu (20/5/2018).

Dia mendorong demikian, lantaran suara nahdliyin terpecah ke sejumlah partai politik. Sehingga, sejumlah pihak ragu Cak Imin mampu menghimpun dukungan penuh NU.

Salah satu ujian soildnya dukungan PKB dan NU terhadap gerakan politik Cak Imin sebagai cawapres, menurut Haryadi, jika dirinya memenangkan pasangan Saifullah Yusuf-Puti Guntur Soekarno pada Pemilihan Gubernur (Pilgub) Jawa Timur 2018.

Bila berhasil menggerakkan dan meraup dukungan NU dan PKB Jatim serta memenangkan Gus Ipul-Puti, katanya, membuktikan dukungan nahdliyin terhadap Cak Imin. Begitu pun sebaliknya.

"Jika Cak Imin gagal memenangkan pasangan Saifulah dan Puti di Jawa Timur, akan membuat dirinya semakin sulit untuk mengklaim sebagai representasi politik NU," tuntas Haryadi.

Sumber: ANTARA


500
komentar (0)