logo rilis
KPU Jambi: Video '2019 Ganti Presiden' dari Parodi Gerindra 
Kontributor
Sukma Alam
24 April 2018, 08:48 WIB
KPU Jambi: Video '2019 Ganti Presiden' dari Parodi Gerindra 
FOTO: Istimewa

RILIS.ID, Jambi— Komisi Pemilihan Umum (KPU) Provinsi Jambi, menegaskan pernyataan ganti presiden 2019 melalui video yang viral di media sosial itu berasal dari aksi parodi Partai Gerindra yang ditampilkan pada acara pagelaran seni budaya.

"Video yang viral di media sosial itu tidak menampilkan secara utuh, pernyataan ganti presiden 2019 itu bukan peryataan dari anggota KPU Provinsi Jambi, tapi itu disampaikan Gerindra pada penampilan parodi," kata Komisioner KPU Provinsi Jambi, Desy Arianto di Jambi, Selasa (24/4/2018).

Dalam klarifikasi yang disampaikan itu, pihaknya menampilkan video secara utuh aksi parodi berjudul kegelisahan yang ditampilkan Partai Gerindra pada pagelaran seni dan budaya dalam menyongsong menuju setahun Pemilu 2019.

Muatan video secara utuh itu menampilkan pemain parodi dari Gerindra itu juga mengenakan kaos yang bertuliskan tagar #Gantipresiden2019. Bahkan beberapa kali pemain itu menyatakan peryataan ganti presiden 2019.

Namun dalam penutupan atau ending dari penampilan parodi itu, pemain parodi dan kader partai Gerindra mengajak masyarakat untuk menyukseskan Pemilu 2019.

Dalam acara pagelaran seni budaya yang digelar di lapangan kantor gubernur Jambi pada Sabtu, 21 April 2018 itu, KPU mengundang perwakilan 16 partai politik peserta Pemilu 2019, Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Jambi, Pemprov Jambi dan pegiat pemilu setempat.

KPU Jambi juga memberikan kesempatan kepada masing-masing perwakilan partai politik untuk menampilkan atraksi seni dan budaya selama 10 hingga 15 menit untuk meramaikan acara.

"Semua partai diberi kebebasan menampilkan apa saja dalam acara tersebut, cuma larangannya adalah partai dilarang menyampaikan visi-misi atau kampanye partai, kami tidak menyangka dan kejadian itu di luar kontrol," katanya.

Atas kejadian tersebut, pihak KPU mengaku saat ini masih mempelajari dan belum mengambil upaya hukum terkait dengan penyebaran video itu tidak secara utuh sehingga mencoreng institusi lembaga pemilihan umum itu.

"Kami masih mempelajari untuk mengambil upaya selanjutnya, yang jelas menyanyangkan yang ganti presiden itu dari KPU sehingga kami seolah-olah dianggap tidak netral," katanya.

Sebelumnya, Video acara Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Jambi menjadi viral di media sosial. Pasalnya, salah seorang berteriak "2019 ganti presiden".

Acara itu digelar di lapangan dengan panggung dan baliho bertuliskan "Pemilih Berdaulat Negara Kuat". Video berdurasi 21 detik itu tampak seorang pria memakai pakaian merah-putih berbicara dengan mikrofon.

"Tanggal 17 April, kita sudah sepakat di 2019, kita ganti presiden?" kata pria itu disambut suara riuh.

"Jadi semuanya, kita sepakat 2019 ganti presiden," tambahnya.

Sumber: ANTARA


Bagaimana menurut anda tentang artikel ini ?
500
komentar (0)