logo rilis

Kemenhub Umumkan Puncak Arus Mudik pada 9 Juni 2018
Kontributor

04 Juni 2018, 19:00 WIB
Kemenhub Umumkan Puncak Arus Mudik pada 9 Juni 2018
ilustrasi.

RILIS.ID, Jakarta— Puncak arus mudik bergeser dari H-3 ke H-6 atau Sabtu (9/6) karena adanya penambahan cuti bersama yang menyebabkan waktu libur semakin panjang dan memicu masyarakat untuk pulang kampung lebih awal, berdasarkan hasil riset Badan Penelitian dan Pengembangan Kementerian Perhubungan.

"Puncak arus mudik H-7 dan H-6, tadinya prediksi puncak tanggal 13 Juni, tapi karena cutinya diperpanjang, jadi geser," kata Kepala Badan Litbang Kementerian Perhubungan Sugihardjo dalam paparannya pada "Focus Group Discussions" bertajuk "Persiapan Penyelenggaraan Angkutan Lebaran 2018" di Jakarta, Senin (4/6/2018).

Untuk arus balik sendiri, Sugihardjo mengatakan akan terjadi pada H+3 dan H+4 Lebaran dikarenakan pegawai swasta mulai masuk kerja pada 20 Juni dan PNS pada 21 Juni.

Sugihardjo menjelaskan untuk alasan pemilihan waktu mudik sendiri sebanyak 52 persen mengatakan menunggu cuti bersama.

Dari hasil survei yang dilakukan, diketahui jumlah pemudik terbanyak berasal dari wilayah Jabodetabek, dengan tujuan tertinggi Jawa Tengah, Jawa Timur, Jawa Barat dan Yogyakarta.

Sebanyak 46,7 persen pemudik lebih memilih untuk mudik menggunakan mobil pribadi dengan alasan lebih fleksibel, nyaman, serta cepat.

"Kalau untuk mobil, puncaknya itu Sabtu 6,09 persen, yg menarik di sini H-1 itu tinggi sama dengan puncak, fenomena ini terbukti tahun lalu," katanya.

Dia menambahkan pemilihan angkutan pribadi terutama sepeda motor untuk mudik karena masyarakat tidak mempunyai pilihan akibat kurangnya sarana angkutan umum di kampung halaman.

Untuk angkutan Lebaran 2018, pemerintah meningkatkan sarana transportasi untuk mudik dari tahun sebelumnya.

Untuk transportasi darat, bus mengalami peningkatan sebanyak 1,68 persen, sedangkan kereta api mengalami peningkatan sebanyak 2,3 7 persen.

Untuk kesiapan transportasi laut presentasinya pun meningkat, kapal roro meningkat sebanyak 3,5 persen, dan kapal laut sebanyak 1,17 persen.

Dari sektor penerbangan, peningkatan yang dihasilkan sebanyak 0,93 persen .

"Ditingkatkannya persiapan angkutan lebaran guna mengurangi pemakaian kendaraan bermotor pribadi," katanya.

Selain itu, Kementerian Perhubungan menyediakan sejumlah transportasi angkutan Lebaran secara gratis, yakni 1.130 bus dengan kuota 50.850 orang, 70 truk dengan kuota 3.150 motor, dengan tujuan 32 Kota.

Selanjutnya pemerintah juga menyediakan tiga kapal penyeberangan dengan kuota 6.000 orang, dan 3.000 motor dengan tujuan tiga kota, enam Kapal laut dengan kuota 30.400 orang dan 15.200 motor dengan tujuan satu kota.

Kereta Api dengan kuota 18.096 motor dengan tujuan 32 stasiun. Total keseluruhan kuota yakni 87.250 orang dan 39.446 motor. 

Dalam kasus ini, para camat dan sejumlah satuan kerja perangkat daerah (SKPD) mengaku jika anggaran dari setiap program kerjanya itu dipotong sebesar 30 persen sesuai dengan kesepakatan.

Alasan dari pemotongan itu disebut sebagai bagian dari sosialisasi dan penyuluhan dari setiap SKPD maupun kecamatan masing-masing.


Bagaimana menurut anda tentang artikel ini ?
500
komentar (0)