logo rilis
Jokowi Lantik Komisioner KPPU
Kontributor
Sukma Alam
02 Mei 2018, 17:17 WIB
Jokowi Lantik Komisioner KPPU
Presiden Jokowi di JCC. FOTO: Humas Setkab.

RILIS.ID, Jakarta— Presiden Joko Widodo melantik sembilan orang komisioner Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) di Istana Negara, Rabu (2/5/2018).

Sembilan orang anggota KPPU itu adalah M Afif Hasbullah, Chandra Setiawan, Dinnie Melanie, Guntur Syahputra Saragih, Harry Agustanto, Kodrat Wibowo, Kurnia Toha, Ukay Karyadi, dan Yudi Hidayat.

Mereka diangkat berdasarkan Keputusan Presiden No. 81 Tahun 2018 tentang Pemberhentian dengan hormat dan Pengangkatan KPPU ditetapkan di Jakarta, 27 April 2018.

Hadir dalam pelantikan tersebut Ketua Dewan Perwakilan Daerah Oesman Sapta Odang, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, Sekretaris Kabinet Pramono Anung serta anggota panitia seleksi KPPU antara lain Rhenald Kasali dan Hendri Saparini. Setelah pembacaan Keppres, mereka yang dilantik juga mengucapkan sumpah jabatan.

Seusai pelantikan, salah satu Komisioner KPPU yang baru dilantik mengatkan bahwa Presiden Joko Widodo berpesan akan KPPU bekerja sesuai dengan tugasnya.

"Singkat sekali pesan beliau, selamat bekerja, kami tentu harus bekerja sesuai dengan tupoksi (tugas pokok dan fungsi) yang ada dan ikut membantu bersinergi dengan pemerintah," kata Komisioner KPPU Chandra Setiawan usai dilantik.

Sedangkan Kurnia Toha mengatakan bahwa komisiner KPPU kali ini adalah yang pertama dilantik di Istana.

"Kami ini angkatan ke-4, angkatan 1 sampai 3 tidak dilantik di sini dan kami beruntung dapat dilantik di istana ini. Mudah-mudahan amanah yang diberikan dapat kami jalankan dengan bersinergi dengan kementerian-kementerian dan instansi terkait," kata Kurnia.

Menurut Kurnia, salah satu tujuan berdirinya KPPU adalah bagaimana menciptakan efisiensi ekonomi dan mendorong pelaku usaha Indonesia agar bisa unggul dalam bersaing.

"Saya kira itu yang sangat perlu kita lakukan karena sekarang adalah zamannya persaingan bukan hanya di dalam negeri, tapi kita juga bersaing di luar negeri tentu kita harus menang, kalau tidak menang maka perusahan-perusahaan kita akan bangkrut dan dampaknya besar sekali," tambah Kurnia.

Di situlah pentingnya peran KPPU untuk menjaga persaingan sehat antarpengusaha.

"Kalau persaingan sehat itu betul-betul sudah jadi budaya di Indonesia, Insya Allah kita akan menang bersaing dengan bangsa-bangsa yang lain," tambah Chandra.

Sumber: ANTARA


500
komentar (0)