logo rilis
Jadi Plt Ketum PPP, Suharso: Kader Harus Bangkit
Kontributor
Sukma Alam
21 Maret 2019, 11:34 WIB
 Jadi Plt Ketum PPP, Suharso: Kader Harus Bangkit
FOTO: Istimewa

RILIS.ID, Jakarta— Pelaksana tugas (Plt) Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan Suharso Monoarfa mengajak kepada seluruh struktur partai dan kader untuk melakukan koreksi diri dan kemudian bangkit membangun PPP.

"PPP pada era orde baru hingga awal reformasi adalah partai besar. PPP pada pemilu 2004 memperoleh 59 kursi dan berada di peringkat empat. Kenapa pada pemilu-pemilu berikutnya suara PPP dan perolehan kursi parlemen terus menurun?" kata Suharso Monoarfa dalam sambutannya setelah dikukuhkan sebagai Plt ketua umum PPP, pada Muktamar III, di Cisarua, Bogor, Rabu (20/3) malam.

Menurut Suharso, seluruh kader PPP harus melakukan koreksi diri kepada perolehan suara PPP dan kursi di parlemen, terus menurun. "Apakah ada sesuatu yang salah di PPP?. Mungkin ada sesuatu yang salah, tapi semoga tidak," katanya.

Anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) ini menjelaskan, lambang PPP adalah ka'bah. Lambang itu, kata dia, sakral dan tidak serta-merta diperoleh dengan mudah. "Tapi, sikap kita, sering jauh dari ka'bah. Kita cuma ingat ka'bah, kalau mau sholat, mau umroh atau haji," katanya.

Harso juga mengingatkan para peserta Mukernas dengan teriakan keras,"Lambang kita apa?" katanya. Kemudian, dijawab oleh peserta Mikernas dengan keras keras juga, "ka'bah".

Pada kesempatan tersebut, Suharso mengajak seluruh kader untuk bangkit menjadikan partai besar. "Seluruh kader, harus melihat melihat ke depan dan sama-sama bangkit untuk memenangkan PPP pada pemilu 2019," katanya.

Menurut dia, agar PPP bangkit, maka seluruh struktur partai kader harus kompak, loyal, dan militan dalam membangun dan membesarkan partai. "Loyalitas dan militansi itu dimulai dari pemimpinnya di semua tingkatan, yang ditularkan ke para kader dan simpatisam," katanya.

Sebaga Plt ketua umum, Suharso berjanji akan bekerja keras agar PPP tetap eksis dan berada di parlemen dengan memenuhi syarat presidential threshold empat persen. "Selama sisa waktu 27 hari ke depan, saya akan menyediakan waktu untuk keliling ke daerah di seliruh Indonesia. Saya ingin mengecek kerja, DPW dan DPC di setiap daerah," katanya.

Suharso meminta, struktur di tingkat DPW, DPC, hingga ke tingkatan yang paling rendah, untuk bekerja keras dan kompak meningaktkan perolehan suara PPP di daerahnya masing-masing.




Bagaimana menurut anda tentang artikel ini ?
500
komentar (0)





2019 | WWW.RILIS.ID