logo rilis

Ini Alasan Demokrat Pamerkan Tagar #2019PemimpinMuda
Kontributor
Sukma Alam
25 Mei 2018, 08:59 WIB
Ini Alasan Demokrat Pamerkan Tagar #2019PemimpinMuda
FOTO: Istimewa

RILIS.ID, Jakarta— Wakil Sekertaris Jenderal DPP Partai Demokrat, Putu Supadma Rudana, mengakui partainya menggencarkan tagar #2019PemimpinMuda sebagai langkah menggaet pemilih milenial di Pemilu 2019. Pasalnya, hal itu potensinya sangat besar.

"Demokrat melihat kepemimpinan Indonesia ke depan kriterianya di kalangan milenial, karena 52 persen di masyarakat Indonesia bahkan lebih adalah kalangan milenial," kata Putu di Kompleks Parlemen, Jakarta, Kamis (25/5/2018).

Putu menyadari, kepemimpinan Indonesia ke depan merupakan sosok pemimpin yang berjiwa muda sehingga Indonesia membutuhkan pemimpin berjiwa muda, mengerti apa yang dinginkan masyarakat yaitu generasi muda.

Dia menegaskan partainya tetap percaya diri mengusung hastag #2019PemimpinMuda meskipun di tengah maraknya hastag #2019GantiPresiden dan #2019TetapJokowi.

"Hastag tersebut secara maksimal ingin berikan solusi bahwa kami akan memberikan calon pemimpin muda karena Rapimnas Partai Demokrat di Sentul, Bogor, semua kader merepresentasikan kepada Mas AHY untuk bisa kedepan dalam memberikan kontribusi dalam membangun bangsa ini dan mengabdi bagi bangsa dan negara," ujarnya.

Putu yang juga Deputi Media dan Humas Kogasma Partai Demokrat mengatakan saat ini tren pemimpin muda di dunia semakin menguat sehingga tidak menutup kemungkinan terjadi di Indonesia di tahun 2019.

Dia menjelaskan kepemimpinan dunia sudah beralih dari generasi terdahulu ke generasi milenilal, misalnya Emmanuel Macron menjadi Presiden Prancis saat usia 39 tahun, Sebastian Kurz menjadi PM Austria pada usia 31 tahun.

"Trennya justru kalau melihat kedewasaan orang dari sisi umur, kayanya kurang tepat namun, dalam membangun bangsa perlunya adanya kerja tim bersama, jadi tidak mungkin satu orang pemimpin senior, muda atau tua paham semuanya. Karena membangun bangsa memerlukan sinergi dan kebersamaan," katanya.

Sumber: ANTARA


Bagaimana menurut anda tentang artikel ini ?
500
komentar (0)