logo rilis
Hebat! 290 Santri Ini Terima Beasiswa Kemenag
Kontributor
Elvi R
28 Maret 2018, 14:25 WIB
Hebat! 290 Santri Ini Terima Beasiswa Kemenag
ILUSTRASI: RILIS.ID/Hafidz Faza

RILIS.ID, Yogyakarta— Kementerian Agama memberikan beasiswa bagi 290 santri berprestasi dari berbagai pondok pesantren se-Indonesia. Beasiswa ini ditujukan agar mereka bisa melanjutkan pendidikan ke jenjang strata satu (S1) di perguruan tinggi terkemuka melalui Program Bantuan Santri Berprestasi (PBSB).

Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin menyerahkan langsung beasiswa PBSB secara simbolik kepada sejumlah santri berprestasi di Gedung Multi Purpose Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Kalijaga, Yogyakarta, Rabu (28/3/2018).

"Memang kami sengaja merekrut para santri yang memiliki prestasi yang sangat baik untuk kita berikan beasiswa agar mereka bisa menempuh pendidikan di jenjang yang lebih tinggi," kata Menteri Lukman.

Menurut Lukaman, PBSB merupakan program rutin Kemenag yang dilaksanakan Direktorat Pendidikan Diniyah dan Pondok Pesantren. Para santri berprestasi tidak hanya difasilitasi untuk meneruskan pendidikan di perguruan tinggi Islam saja, tetapi juga perguruan tinggi umum terkemuka lainnya.

"Ini agar mereka bisa menyalurkan potensinya yang baik itu sehingga kapasitas dan kualitas mereka bisa terus berkembang," kata dia.

Beberapa perguruan tinggi yang bekerja sama dengan Kemenag dalam program ini diantaranya, UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, Institut Teknologi Sepuluh November (ITS) Surabaya dan Universitas Gajah Mada (UGM) Yogyakarta.

Selain mendapat biaya perkuliahan, para santri yang lolos seleksi PBSB ini nantinya akan mendapat insentif bulanan serta dana pembinaan.

Direktur Pendidikan Diniyah dan Pondok Pesantren (PD Pontren) Ahmad Zayadi mengatakan, program ini merupakan bentuk afirmasi kepada santri untuk mendapatkan percepatan mobilitas sosial.

"Ini instrumen agar santri lebih siap menyongsong masa depan," kata Zayadi.

Kuota beasiswa PBSB tahun ini berjumlah 290 orang yang menerima beasiswa di 14 perguruan tinggi.

Menurut dia, sejak dibuka pada 2005 hingga 2017, santri yang tercatat mendapatkan program beasiswa tersebut mencapai 4.276 orang.

Setelah lulus, para penerima beasiswa itu, kata dia, diwajibkan melakukan pengabdian mengajar di pesantren dan lembaga agama di dalam dan luar negeri.

"Sebanyak 160 di antara mereka sedang berada di luar negeri menyemai keislaman yang damai," kata Zayadi.

Sementara itu, Rektor UIN Sunan Kalijaga Prof. Yudian Wahyudi, M.A. mengatakan, program beasiswa santri berprestasi itu terbukti berhasil menyemai santri di berbagai perguruan tinggi ternama di dalam dan luar negeri.

Menurut Yudian, program tersebut signifikan memperkuat Islam moderat di dunia.

"Islam nusantara saat ini berperan penting dalam kampanye Islam inklusif di dunia," kata Yudian yang kini duduk sebagai Ketua Asosiasi Universitas Islam se-Asia.

Sumber: ANTARA


500
komentar (0)