logo rilis

DPRD Jatim Heran dengan Kebijakan Pemerintah Impor Jagung  
Kontributor
Budi Prasetyo
09 November 2018, 13:01 WIB
DPRD Jatim Heran dengan Kebijakan Pemerintah Impor Jagung  
Ilustrasi: RILIS.ID

RILIS.ID, Surabaya— Ketua Komisi B DPRD Jawa Timur Achmad Firdaus Febrianto mengaku heran dengan kebijakan pemerintah pusat yang mengimpor seribu ton jagung pada akhir tahun 2018. Pasalnya, data dari Kementerian Pertanian dan Dinas Pertanian Jawa Timur, hasil produksi jagung petani mengalami surplus. 

"Jika mengacu pada data yang diberikan Jawa Timur dinas pertanian maupun data yang dilihat di pusat senang ya surplus stok jagung di Jatim dan pusat. Karena itu dengan rencana impor jagung kemarin saya juga heran," kata Firdaus, Kamis (8/11/2018).

Dia mengatakan, impor jagung yang diberlakukan pemerintah itu janggal. Pasalnya, di beberapa wilayah, hasil produksi jagung petani masalah di ekspor ke wilayah lain. 

"Kita sudah ekspor kayak Gorontalo sudah ekspor ke Filipina dan Malaysia 380 ribu ton. Cuma katanya masih ada persoalan di pakan ternak. Untuk data yang jelas, dari surplus data yang ada untuk pakan ternak sudah teraklmodir di dalamnya," tambahnya. 

Ia berharap agar pemerintah memberikan alasan rasional ketika melakukan kebijakan impor. 

"Terus pertimbangan kementrian adalah jarak kalau di Sumatera lebih baik dari Malaysia daripada mengambil di Priok. Kok masih ada impor kesalahannya dimana apakah data valid antara di dinas dan di lapangan," tandasnya. 

Firdaus khawatir, jika impor jagung dipaksakan, maka beberapa petani yang ada di Jawa Timur akan merugi karena harga jatuh. 

"Kita lihat petani di Lamongan, Jember, Bojonegoro kan mau panen. Nanti kan harganya bisa jatuh," pungkasnya.

Editor: Sukma Alam


Bagaimana menurut anda tentang artikel ini ?
500
komentar (0)