logo rilis

Dolar Menguat, Emas Berjangka Turun Tajam
Kontributor
Kurnia Syahdan
24 April 2018, 07:00 WIB
Dolar Menguat, Emas Berjangka Turun Tajam
ILUSTRASI: RILIS.ID/Hafidz Faza

RILIS.ID, Jakarta— Emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange, jatuh lebih dari satu persen pada akhir perdagangan Selasa (24/4/2018) pagi WIB, karena dolar AS menguat dan imbal hasil (yield) obligasi pemerintah AS meningkat.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Juni, turun tajam sebesar US$14,30 atau 1,07 persen, menjadi menetap di US$1.324,00 per ounce.

Indeks dolar AS, ukuran greenback terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya, naik 0,51 persen menjadi 90,88 pada pukul 16.46 GMT.

Emas dan dolar biasanya bergerak berlawanan arah, yang berarti jika dolar AS naik maka emas berjangka akan turun, karena emas yang dihargakan dalam dolar AS menjadi lebih mahal bagi para investor yang menggunakan mata uang lainnya.

Ekspektasi suku bunga lebih tinggi cenderung meningkatkan dolar AS, sehingga para investor yang mencari imbal hasil beralih dari aset-aset "safe-haven" seperti emas, kata para analis.

Tekanan tambahan terhadap logam mulia berasal dari imbal hasil surat utang atau obligasi pemerintah AS, yang telah mendekati tiga persen untuk obligasi 10-tahun.

Imbal hasil obligasi 10-tahun mencapai 2,97 pada Senin (23/4/2018), level tertinggi sejak akhir 2013.

Adapun logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Mei turun 57,6 sen AS atau 3,36 persen, menjadi menetap di US$16,587 per ounce. 

Platinum untuk penyerahan Juli kehilangan US$9,4 atau 1,01 persen, menjadi ditutup pada US$922,40 per ounce.

Sumber: ANTARA


Bagaimana menurut anda tentang artikel ini ?
500
komentar (0)