logo rilis
Dinilai Berdampak Panjang, Fraksi PDIP DPRD DKI Persoalkan Spesifikasi Rehab 147 Sekolah
Kontributor
Elvi R
09 Oktober 2019, 22:02 WIB
Dinilai Berdampak Panjang, Fraksi PDIP DPRD DKI Persoalkan Spesifikasi Rehab 147 Sekolah
Rehabilitasi SMPN 32 di Tambora. FOTO: Istimewa

RILIS.ID, Jakarta— Fraksi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) DPRD DKI Jakarta mempersoalkan penurunan spesifikasi rehabilitasi 147 gedung sekolah pada 2019. Karena berdampak dalam jangka panjang.

"Kaya penggunaan genting beton. Memang enggak salah. Tapi, spek yang dipakai sekarang kaya tahun '90-an. Mundur peradaban kita. Kenapa enggak sekalian pakai terpal?" ujar Anggota Fraksi PDIP DPRD DKI, Panji Virgianto, di Jakarta, Rabu (9/10/2019).

"Padahal, ini Ibu Kota. Anggaran kita juga besar. Jangan samakan dengan daerah lain yang untuk rehab sekolah membutuhkan bantuan (pemerintah) pusat," imbuh mantan Ketua DPC PDIP Jakarta Selatan (Jaksel) itu.

Spesifikasi yang digunakan sekarang, ungkapnya, membuat waktu perawatan lebih cepat. Karena bukan kualitas terbaik. Imbasnya, anggaran rehab akan lebih sering dianggarkan.

"Ini jadi potensi untuk 'bancakan'. Nanti yang dikorbankan dan dirugikan masyarakat. Seharusnya ada anggaran untuk hal bermanfaat lain, malah dialokasikan untuk rehab sekolah terus-terusan," ucapnya.

Dirinya telah melakukan inspeksi ke sejumlah lokasi proyek seperti SMP Negeri 32 di Tambora, Jakarta Barat dan beberapa sekolah di Pancoran, Jaksel. Mayoritas pekerjaan masih dalam tahap pembangunan fondasi.

"Mumpung pekerjaan belum besar, sebaiknya dievaluasi dan dikoreksi sekarang. Jangan nanti-nanti. Terlalu besar risikonya," tuturnya mengingatkan.

Panji melanjutkan, Fraksi PDIP segera memanggil pihak-pihak terkait menyangkut proyek ini. Seperti Dinas Pendidikan dan Asisten Bidang Kesejahteraan Rakyat Pemprov DKI. Lantaran hingga kini alat kelengkapan dewan (AKD) belum terbentuk.

"Kalau perlu, Gubernur juga kita kasih tahu. Supaya segera ada perbaikan dan enggak terulang di kemudian hari," tutup eks Sekretaris Komisi D DPRD DKI itu.




Bagaimana menurut anda tentang artikel ini ?
500
komentar (0)





2019 | WWW.RILIS.ID