logo rilis

Cegah Skimming, BI Minta Perbankan Percepat Migrasi Kartu Chip
Kontributor

21 Maret 2018, 21:39 WIB
Cegah Skimming, BI Minta Perbankan Percepat Migrasi Kartu Chip
ILUSTRASI: RILIS.ID/Hafidz Faza

RILIS.ID, Semarang— Bank Indonesia (BI) mengimbau kalangan perbankan untuk mempercepat pemasangan kartu anjungan tunai mandiri (ATM), yang dilengkapi chip untuk mengantisipasi tindak skimming yang kian marak.

"Sebenarnya, skimming ini sudah ada cukup lama. Sekarang muncul lagi, modusnya sama," kata Kepala Kantor Perwakilan BI Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) Hamid Ponco Buwono di Wonosobo, Jawa Tengah (Jateng), Rabu (21/3/2018).

Hal tersebut diungkapkannya di sela pelatihan kompetensi wartawan bidang perekonomian yang bertema Kebanksentralan dan Materi Survei dan Analisis Data Perekonomian yang digelar Kantor BI Perwakilan Jateng-DIY.

Meski dengan modus yang sama, Hamid menjelaskan aksi skimming, yakni membobol dana nasabah perbankan dengan memasang alat di mesin ATM sekarang ini kian canggih, karena alat skimmer bisa terpasang tanpa terlihat.

Aksi skimming kembali mencuat dengan laporan raibnya dana nasabah dua bank, yakni BRI dan Mandiri secara tiba-tiba yang disinyalir merupakan kejahatan cyber dengan model skimming dengan memasang alat di mesin ATM.

"Teknologinya semakin canggih, alatnya juga semakin canggih. Kalau kartu ATM sudah model chip sebenarnya data nasabah akan susah dibaca, tetapi kalau masih kartu ATM biasa, sangat mudah dibaca alat skimmer," jelasnya.

Menurut dia, BI sudah mengimbau kalangan perbankan untuk mengganti kartu ATM dengan model chip untuk peningkatan keamanan data nasabah, tetapi memang tidak mudah dilakukan karena biayanya cukup besar.

Meski di wilayah Jateng dan DIY belum ada laporan nasabah yang terkena skimming, kata dia, langkah antisipatif tetap perlu dilakukan perbankan untuk mencegah kasus serupa yang terjadi di daerah-daerah lainnya.

"Ya, memang tidak bisa seketika meminta perbankan mengganti dengan ATM chip, tetapi setidaknya 2020 semua kartu ATM sudah model chip. Kalau untuk kartu kredit, kebanyakan perbankan sudah memakai chip," ungkapnya.

Diakui Hamid, cost yang harus dikeluarkan perbankan untuk melakukan penggantian kartu ATM dengan model chip cukup tinggi, sehingga diberikan tenggat setidaknya sampai 2020 agar tidak terlalu membebani perbankan. Untuk langkah yang dilakukan perbankan yang terkena skimming, ia mengapresiasi karena sudah ditingkatkan lebih baik, seperti dengan patroli ke seluruh mesin ATM untuk mengantisipasi aksi skimming.

Sumber: ANTARA


Bagaimana menurut anda tentang artikel ini ?
500
komentar (0)