logo rilis
Buaya Pemangsa Warga Belum Tertangkap
Kontributor
Taufiqurrohman
09 April 2018, 14:15 WIB
Buaya Pemangsa Warga Belum Tertangkap
Ilustrasi. RILIS.ID/Hafidz Faza

RILIS.ID, Waringin Timur— Buaya pemangsa warga Sampit, Kabupaten Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah, hingga saat ini belum tertangkap meski telah diburu warga dan dipancing dengan umpan bebek.

"Kita telah memasang pancing dengan umpan bebek di beberapa titik di alur Sungai Remiling, Desa Ganevo, Kecamatan Seranau, Kotawaringin Timur," kata Kepala Pos Jaga Balai Konservasi Smber Daya Alam (BKSDA) Sampit Muriansyah di Sampit, Senin (9/4/2018).

Ia mengatakan, dari dua pancing yang dipasang, hanya satu umpan yang di makan, namun buaya tersebut bisa meloloskan diri dari pancing tersebut.

Tim BKSDA Sampit terus melacak keberadaan buaya pemangsa warga tersebut, dengan harapan bisa menangkapnya.

"Kami berharap bisa menangkap buaya tersebut karena keberadaannya telah meresahkan warg desa yang tinggal di sekitar sungai," ujarnya.

Akibat serangan buaya pada Senin (2/4) lalu, warga Desa Ganevo, Kecamatan Seranau, Kabupaten Kotawaringin Timur mengurangi aktivitasnya di sungai.

Buaya pemangsa tersebut sering menampakan diri pada pukul 05.00 WIB dan 16.00 WIB hingga malam hari.

"Kamu mengimbau kepada masyarakat untuk berhati-hati dan waspada saat beraktivitas di sungai agar terhindar dari serangan buaya," ucapnya.

Muriansyah mengakui, pihaknya kesulitan mengevakuasi buaya pemangsa karena tidak memiliki peralatan yang mendukung.

"Peralatan kita masih terbatas sehingga kami kesulitan mengevakuasi buaya tersebut. Namun, kami akan tetap berupaya menangkapnya tanpa harus melukai maupun membunuhnya," kata Muriansyah.

Sumber: ANTARA


500
komentar (0)