logo rilis
Satgas Pangan Madiun Akan Tindak Tegas Penimbun Beras
Kontributor
Kurniati
17 Januari 2018, 11:58 WIB
Satgas Pangan Madiun Akan Tindak Tegas Penimbun Beras
ilustrasi beras. FOTO: RILIS.ID/Indra Kusuma

RILIS.ID, Madiun— Tim Satuan Tugas (Satgas) Pangan Kota Madiun, Jawa Timur akan menindak tegas pihak-pihak yang menimbun beras guna mencari keuntungan dari kondisi tingginya harga beras di pasaran saat ini.

Kepala Satuan Reskrim Polres Madiun Kota, AKP Logos Bintoro mengatakan, pihaknya akan intensif melakukan pemantauan harga dan stok beras di sejumlah pasar tradisional yang ada di Kota Madiun, guna mengantisipasi aksi penimbunan beras.

Namun, sejauh ini belum ditemukan adanya praktik penimbunan tersebut.

"Saat ini sedang berlangsung operasi pasar. Penyelidikan dan pengawasan akan intensif dilakukan, agar tidak terjadi kecurangan di pasaran," ujar AKP Logos, di Madiun, Rabu (17/1/2018).

Menurut dia, jika di lapangan ditemukan adanya rekanan atau oknum yang menimbun beras selama operasi pasar, maka pihaknya akan menggunakan Undang-Undang Pangan untuk menindak pelaku.

Adapun, pengawasan dan pemantauan tersebut dilakukan dengan melibatkan anggota Satgas Pangan yang lain di antaranya, Dinas Perdagangan dan Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan. 

Pihaknya juga berkoordinasi dengan Bulog dan instansi terkait lainnya.

Saat ini harga beras di pasaran masih tergolong tinggi. Harga beras IR 64 mencapai Rp11.500 per kilogram dan beras mentik Rp12.000 per kilogram.

Guna menekan tingginya harga beras, pihak Bulog Subdivre 4 Madiun, Pemda dan satgas setempat masih menggelar operasi pasar di Pasar Besar dan Pasar Sleko Kota Madiun.

Sesuai SK Menteri Perdagangan, harga eceran tertinggi (HET) untuk beras medium yang dioperasipasarkan mencapai Rp9.450 per kilogram. Namun di Madiun dijual Rp9.350 per kilogram.

Pihaknya berharap, dengan operasi pasar yang digelar masif di seluruh wilayah tersebut, harga beras dapat turun kembali normal.

Sejumlah pihak berwenang menilai, naiknya harga beras tersebut dipicu oleh permintaan yang tinggi saat petani belum memasuki masa panen.

Sumber: ANTARA


Tags
#Beras
#Jatim
#Madiun
#Impor Beras
500
komentar (0)